Batik Dewi Pule Kirab Pelangi Budaya Bumi Merapi

1381456_726693530679204_1511101309_nDua Pasang “Penampilan batik Dewi Pule” Desa Wisata Pulesari muncul di lapangan Denggung sepuran, Jalan Magelang Km 9,5 Sleman. dilapang denggung juga ada Dua genderuwo yang tingginya mencapai 5 meter ini menjadi obyek paling diminati masyarakat untuk berfoto.Hadirnya dua sosok mitos ini hadir untuk meramaikan acara kirab Pelangi Budaya Bumi Merapi 2013 yang digelar oleh Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Sleman. Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Sleman, Ayu Laksmidewi mengatakan, acara ini merupakan upaya untuk mengekspos dan menginternalisasikan potensi ragam budaya, sekaligus untuk mempromosikan sektor pariwisata Kabupaten Sleman.“Masyarakat Sleman adalah masyarakat Bumi Merapi yang secara riil memiliki kompleksitas dan realita budaya yang masih kental dan mengakar,” jelasnya, Minggu (3/11/2013).Ia menjelaskan, kegiatan yang dikemas dalam bentuk kirab budaya ini merupakan wujud ekspresi kehidupan seni budaya masyarakat Sleman. Seluruh kesenian yang tampil, merupakan karya dan hasil masyarakat. Dia berharap, kegiatan Pelangi Budaya Bumi Merapi ini dapat menjadi daya tarik bagi wisatawan, baik lokal maupun mancanegara, sehingga nantinya akan meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan ke Kabupaten Sleman.

“Pelangi Budaya Bumi Merapi juga dimaksudkan untuk memperingati Hari Batik Nasional tanggal 2 Oktober serta Hari Pariwisata Internasional tanggal 27 September,” jelasnya.

Sementara itu, Kepala Bidang Pemasaran Pariwisata Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Sleman, Nurhadiyati Patminingsih selaku ketua panitia mengungkapkan, dalam kirab Pelangi Budaya Bumi Merapi 2013, peserta melakukan long march sekitar 2,5 kilometer.

“Tadi start dari eks Kantor Pembantu Bupati Sleman Tengah menuju Lapangan Denggung Sleman,” katanya.

Turut meramaikan acara kirab antara lain kereta kencana; Bregada Pringgodiningrat dari Pasukan Paskibra dan; Bregada Bremara Geni dari dusun Dowangan Banyuraden, Gamping. Lalu Bregada Gunungan dari komunitas tradisi upacara adat yang meliputi Merti Desa Pulesari Wonokerto Turi, Upacara Adat Saparan Wonolelo, Sepasang Bekakak, Ogoh-ogoh dan Genderuwo dari desa Ambarketawang, Gamping.

Kemudian upacara Adat Mbah Bregas; upacara adat Bathok Bolu Purwomartani, Kalasan; upacara adat Tuk Si Bedug Margodadi, Seyegan; kelompok Sadranan Agung Gito Gati dari Pajangan Pandowoharjo, Sleman dan; Bregada Delingsari dari Gamping.

Dilanjutkan dengan kelompok daur hidup yang meliputi kelompok Mitoni dari Pajangan Pandowoharjo; 10 pasang pengantin dari komunitas Sekar Sedah; kelompok Wilujengan dari seniman Pajangan Pandowoharjo, Sleman dan; Bregada Songsong Wirosuto dari Mejing Gamping.

“Melibatkan lebih dari 1.000 orang. Ada juga dari mahasiswa STP AMPTA, Hotel Griya Persada, Rumah Makan Mr Blangkon, LPP Hotel, Hotel Cakra Kusuma, Fakultas Teknik UNY, dan Sekolah Vokasi Pariwisata UGM,” pungkasnya.

Pos ini dipublikasikan di News Desa Wisata. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s